Beranda Bisnis 6 Tahapan Utama Sales Pipeline, Pemula Wajib Tau!

6 Tahapan Utama Sales Pipeline, Pemula Wajib Tau!

264
0
BERBAGI
asdar.id menyediakan Member Premium Download untuk download file tanpa embel-embel iklan dan halaman, apa lagi harus menunggu timer yang begitu lama. Dengan berlangganan Member Premium Download, semua file dapat didownload dengan singkat langsung menuju ke sumbernya!, klik DISINI untuk DAFTAR :-) Untuk cara download file Member Free Download, bisa membaca Tutorial Download yang ada dibawah Timer (halaman Safelink) saat menekan tombol download.
Rekomendasi aplikasi hitung cepat RAB akurat dan otomatis, sangat mudah digunakan. Tinggal ganti dimensi, RAB Langsung Jadi. Jika anda seorang ahli sipil atau arsitek, rugi jika tidak punya filenya. Silahkan klik DISINI untuk mendapatkan Filenya.
sales pipeline
sales pipeline

Ingin penjualan yang efektif dan strategis? Pelajari 6 tahapan sales pipeline berikut untuk kinerja marketing yang optimal dan ciptakan bisnis yang terdepan!

Memahami enam tahapan utama dalam sales pipeline adalah kunci bagi pemula untuk membangun fondasi yang kuat dalam dunia penjualan. Sales pipeline merupakan konsep yang penting dalam strategi penjualan, yang menggambarkan langkah-langkah yang harus dilalui dari prospek hingga penutupan penjualan.

Bagi para pemula, memahami setiap tahapan ini tidak hanya memberikan wawasan yang mendalam tentang proses penjualan, tetapi juga membantu mereka mengembangkan strategi yang efektif untuk mengelola dan meningkatkan kinerja penjualan mereka secara keseluruhan.

Dalam artikel ini, kita akan membahas enam tahapan utama dalam sales pipeline serta pentingnya bagi para pemula untuk memahami dan menguasai setiap langkah tersebut.

Mengenal Definisi Sales Pipeline

Sales pipeline adalah kerangka kerja strategis yang digunakan oleh perusahaan untuk mengelola dan melacak proses penjualan dari awal hingga penutupan. Secara konsep, proses penjualan dipecah menjadi serangkaian tahapan yang mencakup berbagai aktivitas, mulai dari identifikasi prospek potensial hingga penutupan kesepakatan. Konsep ini memungkinkan perusahaan untuk memahami dan mengelola perjalanan pelanggan melalui proses penjualan dengan lebih efektif, memastikan setiap langkah dipantau dan dikelola dengan baik untuk meningkatkan kemungkinan sukses.

Sementara itu, integrasi teknologi modern seperti aplikasi Chatbot WhatsApp juga dapat meningkatkan interaksi dengan pelanggan dan mempercepat proses penjualan dengan memberikan layanan yang lebih responsif dan personal. Dengan memiliki pemahaman yang jelas tentang tahapan penjualan, perusahaan dapat mengidentifikasi peluang, mengalokasikan sumber daya dengan lebih baik, dan meningkatkan efisiensi dalam upaya penjualan perusahaan.

Pentingnya Mempelajari Sales Pipeline bagi Pemula

Bagi pemula dalam dunia bisnis marketing, mempelajari sales pipeline merupakan langkah penting yang dapat membuka pintu menuju kesuksesan dalam karir mereka. Konsep ini tidak hanya sekedar konsep teoritis, melainkan kerangka kerja praktis yang memandu langkah-langkah dalam proses penjualan, mulai dari identifikasi prospek hingga penutupan kesepakatan.

Dengan pemahaman yang mendalam tentang tahapan penjualan, pemula dapat mengembangkan keterampilan yang diperlukan untuk mengelola proses penjualan dengan lebih efektif, mengidentifikasi peluang dengan lebih baik, dan menjaga agar proses penjualan tetap berjalan lancar. Selain itu, memahami tahapan penjualan juga memungkinkan pemula untuk merencanakan strategi penjualan menggunakan WhatsApp bisnis yang lebih terarah dan mengoptimalkan upaya mereka untuk mencapai target penjualan.

Dengan demikian, mempelajari sales pipeline bagi pemula tidak hanya membantu mereka untuk memulai karir penjualan dengan baik, tetapi juga membuka peluang untuk pertumbuhan dan sukses jangka panjang dalam industri yang kompetitif ini.

Perbedaan Sales Pipeline dan Sales Funnel

Perbedaan mendasar antara sales pipeline dan sales funnel terletak pada fokus dan sudut pandang masing-masing dalam proses penjualan. Sales pipeline menyoroti tahapan-tahapan konkret yang harus dilewati oleh prospek dari awal hingga penutupan penjualan, sementara sales funnel lebih menekankan pada jumlah prospek yang memasuki dan melalui setiap tahapan proses penjualan.

Jika diringkas, berikut perbedaan antara keduanya:

Sales Pipeline:

  • Menyoroti serangkaian tahapan konkret dalam proses penjualan, mulai dari identifikasi prospek hingga penutupan kesepakatan.
  • Setiap tahapan memiliki tujuan yang jelas dan membutuhkan tindakan spesifik untuk maju ke tahap berikutnya.
  • Fokus pada perjalanan prospek melalui berbagai tahapan dalam proses penjualan secara berurutan.

Sales Funnel:

  • Tahapan alur kerja masuk dan keluar prospek dari setiap tahapan dalam proses penjualan.
  • Memperhitungkan bahwa tidak semua prospek akan maju melalui setiap tahapan dengan sukses.
  • Fokus pada konversi dan retensi prospek melalui tahapan-tahapan dalam proses penjualan.

Tahapan dalam Sales Pipeline

Sales pipeline adalah serangkaian tahapan yang mencerminkan proses penjualan dari awal hingga penutupan. Tahapan-tahapan ini membantu perusahaan untuk mengelola prospek, mengidentifikasi peluang, dan memandu tim penjualan dalam menjalankan aktivitas mereka. Meskipun tahapannya dapat bervariasi tergantung pada jenis bisnis dan industri. Terdapat 6 tahapan utama yang didahului oleh tahapan persiapan.

Persiapan Sebelum Membuat Sales Pipeline

Sebelum lanjut ke tahapan terpenting, persiapan yang cermat menjadi kunci untuk kesuksesan. Langkah awal adalah pemahaman mendalam tentang produk atau layanan yang ditawarkan oleh perusahaan. Langkah ini melibatkan pemahaman yang kuat tentang fitur, manfaat, dan keunggulan produk yang akan dijual kepada pelanggan potensial.

Selanjutnya, adalah penting untuk mengidentifikasi dan memahami pasar target serta audiens sasaran yang akan dijangkau. Langkah ini melibatkan analisis pasar yang komprehensif untuk mengidentifikasi segmen pasar yang paling sesuai dengan produk atau layanan yang ditawarkan. Selain itu, perlu juga melakukan riset tentang pesaing untuk memahami bagaimana produk atau layanan yang ditawarkan dapat membedakan diri dari pesaing di pasar.

Dengan dua persiapan ini, pembuatan tahapan penjualan menjadi lebih terarah dan efektif, memastikan bahwa setiap langkah dalam proses penjualan didukung oleh pemahaman yang mendalam tentang produk, pasar, dan pesaing.

6 Tahapan Utama Sales Pipeline

Sementara itu, 6 tahapan utama dalam pembuatan sales pipeline antara lain yaitu,

  • Prospecting (Pencarian Prospek), tahapan penjualan melibatkan identifikasi dan penilaian prospek potensial yang dapat menjadi pelanggan di masa depan. Prospek dapat berasal dari berbagai sumber, termasuk referensi pelanggan, pemasaran online/offline, atau jejak penjualan sebelumnya.
  • Qualification (Penyaringan), setelah prospek diidentifikasi, tahapan selanjutnya adalah menilai kelayakan mereka sebagai pelanggan. Hal ini melibatkan evaluasi apakah prospek memiliki kebutuhan, keinginan, dan anggaran yang sesuai untuk produk atau layanan yang ditawarkan.
  • Presentation (Presentasi), tahap presentasi melibatkan penyampaian informasi tentang produk atau layanan kepada prospek potensial. Presentasi ini harus disesuaikan dengan kebutuhan dan keinginan prospek serta menyoroti manfaat produk atau layanan yang ditawarkan.
  • Proposal (Penawaran), setelah presentasi, langkah selanjutnya adalah menyampaikan penawaran yang sesuai dengan kebutuhan dan anggaran prospek. Penawaran harus jelas, transparan, dan menarik bagi prospek untuk mempertimbangkan penutupan kesepakatan.
  • Closing (Penutupan), tahap penutupan melibatkan kesepakatan akhir antara penjual dan prospek untuk membeli produk atau layanan yang ditawarkan. Ini adalah tahap kunci dalam sales pipeline di mana semua negosiasi dan detail akhir dari transaksi ditetapkan.
  • Follow-up (Tindak Lanjut), setelah penutupan, penting untuk melakukan tindak lanjut dengan pelanggan untuk memastikan kepuasan mereka dengan produk atau layanan yang dibeli. Tindak lanjut ini juga merupakan kesempatan untuk membangun hubungan jangka panjang dengan pelanggan dan memperluas peluang bisnis di masa depan.

Keenam tahapan ini membentuk kerangka kerja yang jelas dan terstruktur untuk mengelola proses penjualan dari awal hingga penutupan. Dengan memahami dan mengelola setiap tahapan ini dengan baik, perusahaan dapat meningkatkan efektivitas penjualan dan mencapai kesuksesan yang lebih besar dalam menghasilkan pendapatan dan mempertahankan pelanggan.

Perlunya Basic Sales Pipeline untuk Keberlangsungan Bisnis

Dalam dunia bisnis yang terus berkembang, pemahaman dasar mengenai sales pipeline menjadi krusial untuk memastikan keberlangsungan dan kesuksesan perusahaan. Tahapan ini tidak hanya sekedar kerangka kerja, melainkan fondasi yang memungkinkan perusahaan untuk memahami, mengelola, dan mengoptimalkan proses penjualan mereka secara efektif. Dengan memiliki konsep yang kuat, perusahaan dapat meningkatkan efisiensi operasional, mengidentifikasi peluang dengan lebih baik, dan memberikan pengalaman yang lebih baik kepada pelanggan.

Oleh karena itu, tidaklah mengherankan bahwa pemahaman yang mendalam tentang dasar tahapan penjualan menjadi penting bagi perusahaan dalam menghadapi tantangan bisnis yang kompleks dan dinamis. Dengan berpegang pada prinsip-prinsip dasar sales pipeline, perusahaan dapat membangun fondasi yang kokoh untuk pertumbuhan yang berkelanjutan dan keberhasilan jangka panjang.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama anda disini