Beranda Sipil Proses Pelaksanaan Stressing Girder yang Benar

Proses Pelaksanaan Stressing Girder yang Benar

3224
0
BERBAGI
Bantu support blog asdar.id agar bisa lebih berkembang lagi untuk membagikan ilmu pengetahuan secara gratis. Caranya yaitu dengan menyisihkan sedikit rejeki anda melalui laman donasi, klik DISINI. Semoga apa yang anda berikan bisa menjadi penolong di Akhirat kelak, Amin Ya Rabbal 'Alamin :-)
stressing girder
stressing girder

Halo semuanya, apa kabar kalian hari ini? Saya doakan semoga sehat selalu. Kali ini pembahasan kita adalah mengenai proses pelaksanaan stressing girder yang benar. Untuk lebih jelasnya mari simak pembahasan dibawah ini.

Saat ini pembangunan infrastruktur di Indonesia terbilang sangat pesat mulai dari pembangunan LRT (Light Rapid Transit), MRT (Mass Rapit Transit), Underpass ataupun Fly Over. Pembangunan infrastruktur yang lebih baik ditujukan agar mengurangi kemacetan dan memperlancar proses ekonomi.

Hampir diseluruh pembangunan Fly Over, jembatan dan jalur LRT menggunakan girder sebagai balok penghubung antara dua tiang (pier). Dipilihnya girder karena kekuatan strukturnya sudah terjamin dan pengerjaannya yang tidak membutuhkan waktu lama.

Beton girder mempunyai panjang yang beragam antara 20 m sampai 40 m, lokasi pembangunan yang sulit akan sangat berbahaya jika mengangkut dengan kondisi girder secara utuh. Biasanya girder akan di bagi beberapa segmen dan dilakukan sambungan dengan perekat dan di tegangkan (stressing).

Untuk melakukan penyambungan dan stressing harus dibuatkan lantai kerja yang datar agar saat peletakan girder tidak miring dan terjadi kesalahan.

Proses Pelaksanaan Stressing Girder yang Benar

Berikut cara stressing yang benar pada girder dilapangan:

1. Instalasi Strand

Instalasi Strand

Strand ini terbuat dari kabel baja, strand harus dilakukan instalasi agar tidak ada strand yang memuntir ketika dilakukan stressing. Pasangkan selotip atau lakban pada ujung strand agar mudah memasukan ke dalam tendon.

2. Pemasangan Wedge Plate

Wedge Plate

Setelah instalasi strand telah selesai maka dilakukan pemasangan wedge plate, strand dimasukan pada lubang wedge plate. Wedge ditekan hingga menyentuh casting dan posisi strand tidak boleh saling bersilangan nanti strand akan terjepit.

3. Pemasangan Wedges

Wedges

Pasangkan wedges ke dalam strand dan dimasukan dalam lubang wedge plate. Jumlah wedges ini disesuaikan dengan jumlah strand yang dibutuhkan pada setiap tendon.

4. Proses Jacking

Jacking

Alat jacking dipasangkan hingga menyentuh wedge plate, disela-sela antar segmen dapat diberi lem beton agar beton saling merekat satu sama lain. Struktur beton yang dilakukan stressing harus mencapai minimum kuat tekan yang di isyaratkan konsultan (K-450).

Alat jacking akan melakukan stressing hingga antara segmen benar-benar menyatu. Setelah semua segmen telah menyatu dan rapat, semua alat yang telah dipasang dapat dilepaskan mulai dari alat jacking, wedges dan wedge plate.

Lalu potong strand yang berlebihan dengan menggunakan bar cutter. Balok girder pun sudah siap dilakukan ke proses selanjutnya yaitu proses erection dengan menggunakan bantuan crane.

Berikut video tentang proses stressing pada dilapangan.

Sumber referensi: ruangsipil.blogspot.com

Sekian postingan kali ini mengenai Proses Pelaksanaan Stressing Girder yang Benar, silahkan share artikel ini ke sosial media agar yang lain bisa mendapat manfaatnya. Jangan lupa berlangganan untuk mendapatkan update harian blog ini, terima kasih.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama anda disini