Beranda Sipil Cara Menghitung Volume Pekerjaan Persiapan, Galian dan Urugan

Cara Menghitung Volume Pekerjaan Persiapan, Galian dan Urugan

937
0
BERBAGI
Bagi yang berminat guest post, blog ini menyediakan form guest post untuk kalian yang ingin blognya mendapat kunjungan dari blog ini. Silahkan kunjungi melalui link guest post.
menghitung volume pekerjaan persiapan, galian dan urugan
menghitung volume pekerjaan persiapan, galian dan urugan

Assalamualaikum wr. wb. sobat arsitek dan sipil dimanapun berada, apa kabarnya hari ini? Saya doakan semoga sehat selalu. Pembahasan untuk artikel kali ini yaitu mengenai cara menghitung volume pekerjaan persiapan, galian dan urugan. Nah, dari pada penasaran bagaimana cara menghitungnya, mari simak artikel berikut.

Salah satu langkah awal dalam memulai pembangunan adalah persiapan lahan yang akan dibangun dalam kondisi yang mendukung pelaksanaan pembangunan, yaitu pekerjaaan pembersihan lahan yang kemudian dilanjutkan dengan pekerjaan galian dan urugan.

1. Persiapan Lahan

persiapan lahan
persiapan lahan

Lahan yang akan dibangun harus dalam keadaan bersih dari akar pohon, rumput dan semua hal yang dapat mengganggu pekerjaan.

Volume pembersihan lahan dihitung dengan satuan m².

V = P x L

Keterangan:

  • V = Volume pembersihan lahan
  • P = Panjang lahan
  • L = Lebar lahan

2. Pengukuran dan pemasangan Bouwplank

bouwplank
bouwplank

Bouwplank merupakan papan kayu sebagai pembatas lahan pekerjaan, yang dipasang mengikuti bentuk lahan yang akan dibangun dengan jarak 1 m’ dari galian pondasi.

Sebelum pekerjaan pengukuran dan pemasangan bouwplank perlu dipersiapkan peralatan dan bahan, antara lain:

  • Meteran benang
  • Kaso (usuk) 4/6
  • Borneo 2/20
  • Paku
  • Palu
  • Cat

Volume pemasangan bouwplank dihitung dengan satuan m’.

V = (P + 2 meter) x 2 + (L +2 meter) x 2

Keterangan:

  • V = Volume bouwplank
  • P = Panjang bangunan
  • L = Lebar bangunan

3. Galian Tanah dan Pondasi

galian tanah dan pondasi
galian tanah dan pondasi

Galian tanah pondasi dikerjakan setelah papan bouwplank dipasang mengelilingi bangunan, namun perlu diperhatikan terlebih dahulu titik-titik bangunan yang tertera pada papan bouwplank dapat berupa paku atau cat yag diberi warna. Tanda tersebut menunjukkan ukuran ruangan atau lebar tanah yang akan digali untuk pasangan pondasi.

Volume tanah galian dihitung dengan satuan m³.

V = b x h x p

Keterangan:

  • V =Volume galian tanah
  • b = Lebar pondasi
  • h = Tinggi pondasi
  • p = Panjang lahan

4. Urugan Pasir dan Tanah

urugan pasir dan urugan tanah
urugan pasir dan urugan tanah

Setelah pekerjaan galian tanah pondasi selesai, pekerjaan selanjutnya adalah urugan pasir yang berfungsi sebagai penstabil tanah dan perletakan adukan pasangan pondasi batu kali yang akan dipasang. Sedangkan urugan tanah berfungsi untuk menstabilkan tanah dan perletakan adukan beton lantai.

Volume urugan pasir dan tanah dihitung dengan satuan m³.

V = h x L x P

Keterangan:

  • V = Volume urugan pasir dan tanah
  • h = Tebal urugan
  • L = Lebar urugan
  • P = Panjang urugan

5. Urugan Pasir di Bawah Pondasi

urugan pasir bawah pondasi
urugan pasir bawah pondasi

Volume pasir di bawah pondasi dihitung dengan satuan m³, ketebalan urugan pasir biasanya 5 cm lebar 85 cm dan panjang pondasi yang akan di pasang sesuai panjang yang direncanakan.

Volume urugan pasir di bawah pondasi dihitung dengan satuan m³.

V = h x L x P

Keterangan:

  • V = Volume pasir urug
  • h = Tebal urugan
  • L = Lebar urugan
  • P = Panjang pondasi

6. Urugan Pasir di Bawah Lantai

urugan pasir bawah lantai
urugan pasir bawah lantai

Urugan pasir di bawah lantai berfungsi sebagai penstabil tanah, juga sebagai landasan lantai kerja (adukan lantai) diatasnya untuk diteruskan ke daya dukung tanah. Biasanya digunakan ketebalan urugan 5 – 10 cm padat.

Volume urugan pasir di bawah lantai dihitung dengan satuan m³

V = h x l x P atau V = h x L

Keterangan:

  • V = Volume urugan pasir
  • h = Tebal urugan pasir
  • l = Lebar ruangan
  • P = Panjang ruangan
  • L = Luas lantai keramik

7. Urugan Tanah Kembali Sisi Pondasi

urugan tanah sisi pondasi
urugan tanah sisi pondasi

Urugan tanah kembali di sisi kanan dan kiri pondasi berfungsi sebagai bahan pengisi sisa galian pondasi yang telah dipasang pondasi batu kali, hal ini dimaksudkan untuk mencegah penurunan lantai bangunan.

Volume urugan tanah kembali sisi pondasi dihitung dengan satuan m³.

V = Volume Galian Tanah – (Volume Pasangan Batu kali + Volume Urugan Pasir Bawah Pondasi)

8. Urugan Tanah untuk Peninggian Lantai

urugan tanah peninggi lantai
urugan tanah peninggi lantai

Urugan tanah untuk peninggian lantai diperlukan agar peil lantai memiliki perbedaan ketinggian. Ketinggian tergantung dari tinggi lantai yang diinginkan. Misal lantai yang ingin ditinggikan adalah lantai ruang tamu dan teras depan.

Volume urugan tanah untuk peninggian lantai dihitung dengan satuan m³

V = h x l x P atau V = h x L

Keterangan:

  • V = Volume urugan Tanah
  • h = Tebal urugan Tanah
  • l = Lebar urugan
  • P = Panjang ruangan
  • L = Luas ruanganPekerjaan Persiapan, Galian Dan Urugan

Nah, itulah tadi Cara Menghitung Volume Pekerjaan Persiapan, Galian dan Urugan, saya pikir rumus diatas begitu mudah dipahami. Semoga dengan adanya artikel ini bisa menambah wawasan kita semua. Jangan lupa share artikel ini ke sosial media agar yang lain bisa membacanya juga. Sampai jumpa pada artikel selanjutnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama anda disini